Niat Puasa Syawal 2023, Hukum, dan Keutamaannya

Selain niat puasa Ramadhan 2023, niat puasa Syawal 2023 juga banyak dicari umat Islam, yang ingin menambah amalan dengan berpuasa sunnah.    

Apa itu puasa Syawal dan bagaimana keutamaannya? Simak penjelasan tentang pengertian, keutamaan, dan doa niat puasa Syawal selengkapnya di bawah ini.  

Pengertian Puasa Syawal 

Sebelum mengetahui niat puasa Syawal beserta artinya, mari pahami terlebih dahulu pengertian dari puasa itu sendiri.   

Puasa Syawal adalah puasa sunnah yang dilakukan usai berpuasa wajib pada bulan Ramadhan. Puasa ini biasanya dilakukan 6 hari berturut-turut usai Idul Fitri. Maka dari itu, niatnya sering disebut sebagai niat puasa Syawal 6 hari. 

Batas akhir dari puasa Syawal adalah sampai tanggal 30 Syawal alias sebelum bulan Syawal berakhir. Namun, tidak apa-apa jika melakukannya secara tidak berturut-turut. 

Hukum Puasa Syawal 

Kesunnahan puasa Syawal didasarkan pada hadis berikut: 

“Abu Ayyub al-Ansari (semoga Allah SWT ridho atasnya) melaporkan Rasulullah SAW berkata, “Dia yang berpuasa selama Ramadhan dan melanjutkannya dengan enam hari puasa saat bulan Syawal akan seperti melakukan puasa terus-menerus.”” (HR Muslim)  

Meski dilaksanakan pada bulan Syawal, tetapi puasa ini tidak boleh dilaksanakan pada Hari Idul Fitri, karena itu merupakan hari kemenangan. Hal ini didukung hadis berikut: 

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang berpuasa pada dua hari yaitu Idul Fitri dan Idul Adha.” (HR. Muslim)  

Seperti puasa sunnah lainnya, niat puasa bulan Syawal bisa dilafalkan pada pagi atau siang hari sebelum berpuasa, selama belum melakukan tindakan pembatal puasa.  

Niat Puasa Sunnah Syawal

Ada 3 jenis niat puasa Syawal sesuai sunnah. Ketiganya adalah niat puasa 6 hari Syawal sekaligus, niat puasa untuk keesokan harinya (dibaca pada malam hari), dan niat puasa 6 Syawal yang dibaca pada pagi atau siang hari.   

Berikut adalah niat puasa 6 di bulan Syawal: 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ سِتَّةٍ مِنْ شَوَّالٍ سُنَّةً لِلَّهِ تَعَالَى

Bacaan niat puasa Syawal bahasa Arab Latin: 

“Nawaitu shouma ghodin ‘an sittatin min syawwaalinn sunnatan lillaahi ta’aalaa.”  

Bacaan niat puasa sunnah bulan Syawal bahasa Indonesia: 

“Aku berniat puasa besok dari enam hari Syawal, sunnah karena Allah Ta’ala.” 

Kemudian, ini adalah niat puasa di bulan Syawal yang bisa dibaca pada malam sebelum berpuasa: 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلهِ تَعَالَى

Niat puasa enam hari di bulan Syawal bahasa Arab latin: 

“Nawaitu shauma ghadin ‘an adaa’i sunnatis Syawwaali lillaahi ta’aala.” 

Niat doa puasa Syawal bahasa Indonesia: 

“Aku berniat puasa sunnah Syawal esok hari karena Allah Swt..”  

Lafadz niat puasa Syawal: 

نَوَيْتُ صَوْمَ هَذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلهِ تَعَالَى 

Niat puasa sunnah Syawal 6 hari bahasa Arab latin: 

“Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i sunnatis Syawwâli lillâhi ta‘âlâ.”

Niat puasa Syawal 6 hari setelah Idul Fitri bahasa Indonesia: 

“Aku berniat puasa sunah Syawal hari ini karena Allah Swt..” 

Keutamaan Puasa Syawal 

Puasa Syawal kaya akan berbagai keutamaan yang bisa diperoleh siapa saja yang melaksanakannya dengan baik dan benar, antara lain: 

1. Pahala yang Setara dengan Berpuasa Setahun Penuh

Allah Swt. memberikan ganjaran yang setara dengan puasa setahun penuh bagi siapa saja yang melaksanakan puasa sunnah pada bulan Syawal. Hal ini sesuai hadis berikut:   

“Barangsiapa yang telah melaksanakan puasa Ramadan, kemudian dia mengikutkannya dengan berpuasa selama 6 (enam) hari pada bulan Syawal, maka dia (mendapatkan pahala) sebagaimana orang yang berpuasa selama satu tahun.” (H.R. Muslim No 1.164). 

2. Pelengkap Ibadah

Berpuasa sunnah pada bulan Syawal bisa melengkapi kekurangan selama berpuasa Ramadhan. Ibnu rajab menjelaskannya sebagai berikut: 

“Balasan dari amalan kebaikan adalah amalan kebaikan selanjutnya. Barangsiapa melaksanakan kebaikan lalu dia melanjutkan dengan kebaikan lainnya, maka itu adalah tanda diterimanya amalan yang pertama. Begitu pula barangsiapa yang melaksanakan kebaikan lalu malah dilanjutkan dengan amalan kejelekan, maka ini adalah tanda tertolaknya atau tidak diterimanya amalan kebaikan yang telah dilakukan.” (Latho-if Al Ma’arif, hal. 394). 

3. Pembersihan dari Segala Dosa  

Puasa sunnah pada bulan Syawal yang dilaksanakan dengan ikhlas mampu menghapus dosa-dosa yang pernah dilakukan, sesuai hadis berikut: 

“Barangsiapa berpuasa Ramadhan, lalu menyambungnya dengan enam hari puasa bulan Syawal, maka ia dianggap bersih dari dosanya (dibersihkan dari segala doanya) seperti anak yang baru lahir (dilahirkan) ibunya.” (H.R. Muslim). 

Akhir Kata 

Demikianlah niat puasa 6 hari setelah Idul Fitri lengkap dengan pengertian, hukum, dan keutamaannya. Mari laksanakan puasa Syawal dengan penuh keikhlasan dan ketakwaan kepada Allah Swt..