Niat Puasa Qadha Ramadhan dan Puasa Syawal

Niat puasa qadha Ramadhan dan puasa Syawal adalah bacaan niat yang banyak dicari oleh umat Islam. Niat qada puasa Ramadhan dibutuhkan saat hendak mengganti puasa yang ditinggalkan. Sementara puasa Syawal adalah salah satu jenis puasa yang bersifat sunnah.   

Banyak pula yang mempertanyakan boleh mengucapkan niat puasa qadha sekaligus puasa Syawal atau niat puasa qadha sekaligus Senin Kamis. Simak penjelasannya berikut ini. 

Doa Niat Puasa Ganti Ramadhan karena Haid dan Lainnya 

Puasa ganti umumnya dilaksanakan oleh perempuan yang mengalami haid pada bulan Ramadhan. Namun, ada pula yang harus menggantinya karena sakit atau kondisi lainnya pada bulan Ramadhan.  

Inilah niat puasa mengganti puasa Ramadhan karena haid dan hal lainnya yang dapat dilafalkan sebelum mengganti puasa tersebut: 

Niat puasa qada Ramadhan di dalam tulisan Arab: 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Bacaan latin Arab niat qada puasa Ramadhan: 

“Nawaitu shouma ghodin ‘an qadhā’I fardhi syahri Ramadhāna lillaahi ta’aalaa.” 

Arti niat puasa ganti haid dan lainnya di dalam bahasa Indonesia: 

“Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadan esok hari karena Allah Swt..” 

Setelah mengetahui doa niat puasa kodo, apakah boleh niat puasa qadha setelah subuh? Waktu fajar alias terbitnya matahari merupakan waktu dimulainya puasa wajib, sehingga niat puasa harus dibaca pada malam hari sebelumnya. Hal ini didasarkan pada hadis berikut:

مَنْ لَمْ يُبَيِّتْ الصِّيَامَ قَبْلَ طُلُوعِ الْفَجْرِ فَلَا صِيَامَ لَهُ

Arti:

“Barangsiapa yang belum berniat (untuk puasa) di malam hari sebelum terbitnya fajar maka tidak ada puasa baginya.” (HR Ad-Daru Quthni dan Al-Baihaqi).

Hal inilah yang membedakan puasa wajib (termasuk puasa qadha Ramadhan) dengan puasa sunnah, seperti puasa Syawal atau puasa Senin Kamis, yang niatnya bisa dilafalkan setelah fajar terbit, asalkan belum melakukan tindakan yang membatalkan puasa.

Doa Niat Puasa Syawal 

Puasa Syawal adalah puasa sunah yang dijalankan selama 6 hari pada bulan Syawal. Puasa ini bisa dijalankan secara berurutan atau secara terpisah-pisah, tetapi disarankan untuk segera dijalankan usai Idul Fitri. Inilah keutamaannya:    

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْر

Arti: 

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka baginya (pahala) puasa selama setahun penuh.” (HR Muslim).

Nah, berikut ini niat puasa Syawal dan artinya: 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ سِتَّةٍ مِنْ شَوَّالٍ سُنَّةً لِلَّهِ تَعَالَى

Bacaan latin: 

“Nawaitu shouma ghodin ‘an sittatin min syawwaalinn sunnatan lillaahi ta’aalaa.” 

Arti:  

“Aku berniat puasa besok dari enam hari Syawal, sunnah karena Allah Ta’ala.” 

Doa Niat Puasa Senin Kamis 

Selain puasa Syawal, ada pula puasa Sunnah lainnya yang tak kalah penting, yakni puasa Senin Kamis.  

Niat puasa Senin: 

Tulisan bahasa Arab: 

نَوَيْتُ صَوْمَ يَوْمَ اْلاِثْنَيْنِ سُنَّةً ِللهِ تَعَالَى

Bacaan bahasa Arab: 

“Nawaitu sauma yaumal itsnaini sunnatal lillāhi ta’ālā.”

Arti bahasa Indonesia: 

“Saya niat puasa sunah hari Senin karena Allah Ta’ala.” 

Niat puasa Kamis: 

Tulisan bahasa Arab: 

نَوَيْتُ صَوْمَ يَوْمَ الْخَمِيْسِ سُنَّةً ِللهِ تَعَالَى

Bacaan bahasa Arab: 

“Nawaitu sauma yaumal khamisi sunnatan lillāhi ta’ālā.” 

Arti bahasa Indonesia: 

“Saya niat puasa sunah hari Kamis karena Allah Ta’ala.” 

Niat Puasa Qadha karena Haid dan Niat Puasa Senin Kamis 

Jadi, apakah boleh niat puasa Senin Kamis digabung dengan puasa ganti? Jawabannya adalah: doa niat puasa qadha dan Senin Kamis boleh digabung, tetapi yang dilafalkan cukup niat tukar puasa Ramadhan alias niat puasa qadha saja, yaitu:    

Niat puasa ganti bulan ramadhan karena haid dan lainnya di dalam tulisan Arab: 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Bacaan latin Arab niat mengqodho puasa Ramadhan: 

“Nawaitu shouma ghodin ‘an qadhā’I fardhi syahri Ramadhāna lillaahi ta’aalaa.” 

Arti niat puasa qodho Ramadhan di dalam bahasa Indonesia: 

“Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari karena Allah Swt..” 

Niat Puasa Qodho Ramadhan dan Puasa Syawal 

Pertanyaan selanjutnya adalah apakah boleh niat puasa untuk mengganti puasa Ramadhan karena haid dan lainnya dengan puasa sunnah Syawal? 

Terdapat perbedaan pendapat di antata para ulama mengenai hal ini. Namun, dikutip dari Step by Step Fiqih Puasa Edisi Revisi oleh Agus Arifin, Abu Makhramah menganjurkan untuk mendahulukan puasa wajib yakni, mengganti puasa Ramadhan. Selanjutnya, barulah dilanjutkan dengan puasa Syawal 6 hari.  

Akhir Kata  

Demikianlah niat kodo puasa Ramadhan dan puasa Syawal. Sebaiknya jalankan terlebih dahulu puasa qadha Ramadhan, kemudian baru puasa Syawal. Puasa qadha Ramadhan juga bisa digabung dengan puasa Senin Kamis dengan melafalkan niat puasa qadha saja untuk berpuasa.