Tata Cara dan Niat Puasa Bulan Ramadan

Dalam hitungan bulan, kita akan kembali memasuki bulan suci Ramadhan dan menunaikan ibadah puasa 2023. Sebelum berpuasa, tata cara dan niat puasa bulan Ramadan tentu banyak dicari. 

Mengingat cukup sulitnya pelafalan niat puasa bulan Ramadhan bagi sebagian orang  tentu saja niat puasa di bulan Ramadhan ini banyak dicari. Selain niat puasa di dalam bahasa Arab dan Indonesia, niat puasa bahasa Jawa juga banyak dicari.   

Niat Bulan Puasa Ramadhan   

Melafalkan bacaan niat puasa Ramadan dengan tulus adalah syarat sah puasa Ramadhan. Tanpanya, maka puasa menjadi tidak sah. Hal ini tertulis di dalam hadis berikut:    

“Barangsiapa yang belum berniat (untuk puasa) di malam hari sebelum terbitnya fajar maka tidak ada puasa baginya.” (HR Ad-Daru Quthni dan Al- Baihaqi).  

Namun, jika memang tidak memungkinkan, niat puasa wajib tidak perlu dilafalkan dengan lantang. Cukup lafalkan saja di dalam hati masing-masing. 

Inilah tulisan Arab niat puasa, bacaan latin, dan artinya di dalam bahasa Indonesia serta bahasa Jawa: 

Tulisan Arab: 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانِ هذِهِ السَّنَةِ لِلهِ تَعَالَى

Bacaan Arab latin: 

“Nawaitu shouma ghodin ‘an adaa-i fardhisy syahri romadhoona hadzihis sanati lillaahi ta’aala.” 

Arti niat puasa di dalam Bahasa Indonesia: 

“Aku niat berpuasa esok hari untuk menunaikan kewajiban di bulan Ramadan karena Allah Ta’ala.” 

Niat puasa Ramadhan bahasa Jawa:  

“Niat insun poso ing dina sesuk saking anekani fedhune wulan Romadhon taun iki, kerono Allah ta’aala.” 

Tata Cara Membaca Doa Niat Puasa 

Baca doa niat puasa tidak bisa dilakukan dengan sembarangan. Berikut ini tata cara membaca niat bulan puasa dengan benar: 

1. Membaca Doa Niat Puasa Romadhon pada Malam Hari 

Hal ini tercantum di dalam hadis berikut: 

عَنْ حَفْصَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِيْنَ رَضِيَ اللَهُ عَنْهَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: مَنْ لَمْ يُبَيِّتْ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ رَوَاهُ الْخَمْسَةُ

“Barang siapa yang tidak berniat puasa di malam hari sebelum terbitnya fajar, maka tidak ada puasa baginya.” (HR. Abu Daud, at Tirmidzi, an Nasa’i, Ibnu Majah dan Ahmad).

2. Membaca Niat sebelum Puasa Setiap Hari  

Memang ada perbedaan pendapat di antara para ulama mengenai hal ini. Ada yang mengatakan bahwa niat puasa pertama sudah cukup untuk menjalankan ibadah puasa selama sebulan penuh. Namun, ada juga yang mengatakan bahwa doa niat puasa Ramadhan 2022 harus dilafalkan setiap malam. 

Namun, ada baiknya untuk melafalkannya setiap malam sebelum berpuasa. Dengan demikian, Sobat Sokmo akan mampu untuk lebih menghayati arti niat puasa Ramadhan. 

Tata Cara Berpuasa Ramadhan 

Setelah mengetahui niat puasa Ramadhan beserta artinya, kini saatnya untuk mengetahui tata cara berpuasa, yaitu:  

1. Melafalkan Niat 

Pertama-tama, lafalkan niat puasa Ramadhan di atas pada malam hari sebelum berpuasa (sebelum fajar terbit). Niat puasa pertama bulan Ramadhan, niat puasa Ramadhan hari ini, dan niat puasa untuk hari-hari berikutnya adalah sama. 

2. Makan Sahur

Makan sahur sangat dianjurkan saat berpuasa. Sahur adalah aktivitas makan yang dilakukan pada pagi sebelum imsak. Tidak ada niat khusus untuk makan sahur.   

3. Menahan Nafsu

Saat imsak tiba, tahan nafsu, makan, minum, dan keinginan untuk berhubungan suami-istri sampai terbenamnya sang fajar. 

4. Berbuka Puasa 

Usai terbenamnya sang fajar atau maghrib, maka Sobat Sokmo bisa berbuka puasa. Sebelum berbuka, lafalkanlah doa ini:  

Tulisan Arab: 

ذَهَبَ الظَّمَأُ وَابْتَلَّتِ الْعُرُوقُ، وَثَبَتَ الأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللهُ

Bacaan Arab latin: 

“Dzahabaz zhama’u wabtallatil ‘uruqu wa tsabatal ajru, insyaallah.”

Arti di dalam bahasa Indonesia: 

“Telah hilang rasa haus, dan urat-urat telah basah serta pahala telah tetap, insya Allah.”

5. Mengqadha Puasa 

Jika ada hal yang membatalkan puasa, seperti sakit atau haid pada bulan Ramadhan, maka Sobat Sokmo harus mengganti hari puasa tersebut pada bulan berikutnya. 

Untuk mengqadha puasa, Sobat Sokmo perlu melafalkan doa niat puasa qadha Ramadhan berikut: 

Bacaan Arab latin: 

“Nawaitu shauma ghadin ‘an qadh’I fardhi syahri Ramadhna lillahi ta‘ala.”

Arti di dalam bahasa Indonesia: 

“Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari karena Allah SWT.” 

Akhir Kata 

Nah, itulah tata cara membaca doa niat puasa dan artinya, lengkap dengan tata cara berpuasa pada bulan Ramadhan. Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadan!